Isnin, Disember 13, 2010

PERISTIWA BERDARAH

Pastinya ramai yang masih ingat pada peristiwa pergaduhan di Kampung Medan.Ketika bekerja disini aku menyewa disalah sebuah flet yang terletak di Taman Dato Harun.Oleh kerana kampung medan dan taman dato harun terletak bersebelahan maka bahangnya turut merebak ke Taman Dato Harun.

Pada awalnya kami sangkakan hanya pergaduhan biasa berpunca dari rasa tidak puas hati antara 2 pihak tapi keadaan menjadi semakin tidak terkawal menjadikan sekitar kawasan tempat tinggal kami bagaikan pilihanraya.Anak-anak muda riuh dengan deruman motosikal ke sana dan kemari.Oleh kerana Kg Medan dan Tmn Dato Harun majoritinya Melayu maka yang aku lihat hanyalah pemuda-pemuda melayu dijalanraya manakala kubu kaum India terletak di Kg Ghandi yang berhampiran dengan Kg Medan.Isteriku yang ketika itu bekerja diminta oleh majikannya untuk mengambil cuti manakala aku bekerja seperti biasa.Ketika balik dari kerja beberapa buah motorsikal aku lihat telah dibakar dan ditinggalkan ditepi jalan dan ketika melewatinya ia masih berasap bermakna kejadian tersebut masih baru.

Kawasan flet tempat tinggalku hanya beberapa keluarga India sahaja yang ada dan rumah mereka dikawal oleh anggota rela.Kami diingatkan oleh ketua flet agar sama-sama menjaga keselamatan kws flet kami maka kami diminta untuk memberi kerjasama untuk mengawal dilaluan masuk dan keluar ke flet kami.Dia juga memberi ingatan sekiranya terdengar laungan takbir ditengah malam semua kaum lelaki diminta turun bersama apa saja senjata yang ada.Malam itu aku memang tak boleh tidur disamping risau keadaan juga masih riuh rendah dengan bunyi kenderaan dan helikopter yang membuat rondaan.

Tiba-tiba sekitar jam 2 pagi sayup-sayup aku terdengar laungan takbir beberapa kali.Aku segera membuka tingkap dan menjenguk ke bawah.Beberapa pemuda kelihatan beriringan berjalan bersama senjata masing2.Aku segera mencari senjata apa yang aku ada hanyalah pisau dan parang kontot itupun parang untuk potong daging masa kenduri kahwin kemudian aku teringat besi panjang (stainless steel) kira-kira 1.5 meter tersandar didinding lantas mencapainya dan aku kira ianya lebih baik dan agak padu jika nak dibandingkan dgn parang kontot.Aku segera bersiap dan memakai kasut but (safety boot tpt kerjaku)lantas segera berlari turun kebawah.Kelihatan dibawah org ramai telah berhimpun bersama senjata mereka yang rata-ratanya membawa pedang.Mereka datang dan memeriksa senjata aku.."ini je ke yang kau ada?" kata salah seorang dari mereka dan aku sekadar mengiyakan kerana kataku ini sajalah senjata yang paling sesuai.

Setelah itu kami dipecahkan kepada 2 kumpulan satu dipintu masuk depan dan satu dipintu belakang.Oleh kerana kws kami itu berpagar maka kemungkinan hanya itu laluan masuk atau keluar kecuali kalau mereka memnjat pagar.Kira-kira 2 jam kami mengawal dan melihat tiada apa berlaku masing2 kembali semula kerumah.

Beberapa hari selepas itu ketika aku pulang dari kerja sebaik saja aku memasuki kawasan flet aku lihat orang ramai seperti mengerumuni sesuatu.Aku segera parking motosikal dan pergi melihat apa yang berlaku.Apa yang aku lihat adalah mereka sedang membelasah seorang India yang tidak tahu muncul dari mana.Ketika aku hampiri anggota rela juga turut sampai dan mengawal pemuda tersebut dari terus dibelasah.Meskipun dikawal dia masih belum lepas dari dibelasah mengunakan kayu dan helmet.

Agak lama juga keadaan berlarutan (rasanya 2 minggu lebih kemudiannya merebak ke Kelang) terasa hidup amat tidak selesa.Pergi kerja pun fikiran teringatkan keselamatan anak isteri dirumah..nak pergi kekedai pun mata terpaksa memandang kiri kanan dan aku pernah ditegur oleh polis peronda ketika menunggang membawa isteri dan anakku agar segera balik kerana baru saja berlaku kejadian pembonceng motosikal ditetak di Pantai Dalam yang agak hampir juga dengan kawasan sini.

Melalui pengalaman seperti itu aku segera terbayangkan tragedi 13 Mei yang aku rasa lebih dasyat.Walau apapun Kami amat berterima kasih kepada pihak keselamatan yang berjaya mengawal keadaan.Aku harap tragedi seperti ini tidak berulang lagi namun melihat pada keadaan semasa ketika ini aku rasakan seolah-olah ramai yang teringin sangat untuk berperang dengan berbagai cerita yang berbau perkauman.Apakah mereka ini merasa mereka hebat?? gagah sangat ke?? seronok sangat ke nak hidup macam tu? Lihat saja bagaimana keadaan jiran kita Thailand ketika ini..apakah kita ingin menjadi seperti itu..??mungkin ada yang teringin sangat nak rasainya sebab tak pernah alami..

Yang aku pasti bila ianya terjadi semua pihak akan menuduh satu sama lain..dan naluri aku turut mengatakan ia pasti akan berulang suatu hari nanti jika beginilah keadaannya...wallahhualam.

4 ulasan:

  1. waktu tu satu keluarga India yang memeluk Islam dibunuh kecuali suaminya terselamat, seorang budak sekolah melayu ditetak di kepala ketika naik motorsikal. seorang india mabuk ganggu kenduri kahwin melayu, surau di kg lindungan dibakar. Mahathir belot dan biarkan sahaja bila orang Islam diperlakukan sebegitu, dan orang melayu Islam mula bangkit. dan akhirnya pada malam itu berlakulah permulaan pertempuran di bawah flat medan indah. Melayu Islam pun bersatu. darah mula menyimbah ke jalan. , anak melayu berkumpul setiap 50 meter didalam kampung. anak melayu meronda sambil bawa pedang, jumpa sahaja india pasti ditetak. senjata2 mula dibawa masuk, bahangnya mula terasa keseluruh tanah melayu.tapi sammyvellu telah cepat menyelamatkan india. FRU dipanggil untuk jaga India. Umno sudah belot pada Islam dan melayu. roadblock polis setiap seratus meter.

    BalasPadam
  2. ramai melayu yang mati dan lagi ramai india yang mati. tapi dirahsiakan. akhbar dan media hanya mengumumkan pergaduhan 2 kumpulan kecil.

    BalasPadam
  3. melayu bodoh laa nie..

    BalasPadam
  4. Kalau skrg melayu pr mesti jadi barua dikalangan bangsa melayu...akhirnya dok jilat kaki bangsa lain..bodoh

    BalasPadam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...